Followers

UMNO ON-LINE

My Blog List

Badrol's List 2

My Blog List

Rangkaian Kami

My Blog List

My Blog List

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Asmaul Husna

Saturday, 9 April 2011

Konflik Israel Palestine: Kupasan Sejarah Pertembungan.

Berikut ini adalah sinopsis yang sangat singkat sejarah konflik ini. Kami menyarankan anda juga membaca kisah-kisah yang jauh lebih terperinci, "Asal Konflik Palestin-Israel."

Selama berabad-abad tidak ada konflik seperti itu. Pada abad ke-19 tanah Palestin didiami oleh penduduk multikultural - sekitar 86 peratus Muslim, 10 peratus Kristian, dan 4 peratus Yahudi - hidup dalam damai.

Zionism

Pada akhir 1800-an kumpulan di Eropah memutuskan untuk menjajah tanah ini. Ia dikenali sebagai Zionis, mereka merupakan minoriti pelampau daripada penduduk Yahudi. Tujuan mereka adalah untuk mencipta sebuah tanah air Yahudi, dan mereka menganggap lokasi di Afrika dan Amerika, sebelum menetap di Palestin.


Pada awalnya, imigresen ini dibuat tidak ada masalah. Namun, kerana Zionis semakin banyak berhijrah ke Palestin - banyak dengan harapan mendedahkan mengambil alih tanah untuk sebuah negara Yahudi - penduduk asal menjadi semakin bimbang. Akhirnya, pertempuran pecah, dengan meningkatnya keganasan. Hitler naik ke kekuasaan, digabungkan dengan kegiatan Zionis untuk menyabut usaha untuk menempatkan pelarian Yahudi di negara-negara barat, menyebabkan meningkatnya imigresen Yahudi ke Palestin, dan konflik tumbuh.

Pelan Persempadanan Semula Bangsa-Bangsa Bersatu.

Akhirnya, pada tahun 1947 PBB memutuskan untuk campur tangan. Namun, daripada berpegang pada prinsip "penentuan nasib sendiri rakyat," di mana orang-orang itu sendiri mencipta negara mereka sendiri dan sistem pemerintahan, PBB memilih untuk kembali ke strategi abad pertengahan di mana kekuatan luar membahagi lahan-lahan orang lain.

Di bawah tekanan Zionis cukup, PBB disarankan memberikan 55% dari Palestin ke negara Yahudi - walaupun fakta bahawa kumpulan ini mewakili hanya sekitar 30% dari jumlah keseluruhan jumlah penduduk, dan dimiliki di bawah 7% dari tanah.

Perang 1947-1949

Walaupun secara meluas dilaporkan bahawa perang yang dihasilkan akhirnya termasuk lima tentera Arab, kurang dikenali adalah kenyataan bahawa sepanjang perang ini pasukan Zionis kalah jumlah semua pejuang Arab dan Palestin digabungkan - sering dengan faktor dua hingga tiga. Selain itu, tentera Arab tidak menyerang Israel - hampir semua pertempuran berjuang atas tanah yang telah menjadi negara Palestin.

Akhirnya, adalah penting untuk dicatat bahawa tentera Arab memasuki konflik hanya selepas pasukan Zionis telah melakukan 16 pembunuhan, termasuk pembunuhan mengerikan lebih dari 100 lelaki, wanita, dan anak-anak di Deir Yassin. Masa Depan Perdana Menteri Israel Menachem Begin, kepala salah satu kumpulan pengganas Yahudi, menggambarkan ini sebagai "indah," dan menyatakan: "Seperti di Deir Yassin, jadi di mana-mana, kami akan menyerang dan memukul musuh. Tuhan, Tuhan, Engkau telah memilih kita untuk pembukaan "pasukan Zionis melakukan 33 pembunuhan beramai-ramai sama sekali ..

Pada akhir perang, Israel telah menakluk 78 peratus daripada Palestin, tiga-perempat juta warga Palestin telah dibuat pelarian; lebih dari 500 bandar dan desa telah dihapuskan, dan peta baru dibuat, di mana setiap bandar, sungai dan bukit menerima nama, baru Ibrani, kerana semua sisa-sisa dari budaya Palestin itu harus dihapuskan. Selama puluhan tahun Israel menyangkal kewujudan penduduk ini, bekas Perdana Menteri Israel Golda Meir pernah mengatakan: "Tidak ujud sama sekali perkara seperti Palestin."

Perang 1967 & USS Liberty

Pada tahun 1967, Israel menakluk tanah masih lebih. Selepas Perang Enam Hari, di mana pasukan Israel melancarkan serangan mendadak yang sangat berjaya di Mesir, Israel menduduki% 22 akhir Palestin yang telah menghindar itu pada tahun 1948 - Tebing Barat dan Semenanjung Gaza.

Kerana, menurut undang-undang antarabangsa itu tidak dapat diterima untuk mendapatkan wilayah oleh perang, ini adalah wilayah yang diduduki dan tidak milik Israel. Hal ini juga menduduki bahagian dari Mesir (sejak kembali) dan Syria (yang tetap berada di bawah pendudukan).

Juga semasa Perang Enam Hari, Israel menyerang sebuah kapal Tentera Laut AS, USS Liberty, membunuh dan mencederakan lebih daripada 200 askar Amerika. Presiden Lyndon Johnson ingat penerbangan penyelamatan, mengatakan bahawa dia tidak mahu "memalukan sekutu." (Pada tahun 2004 sebuah yuran peringkat tinggi yang dipimpin oleh Laksamana Thomas Moorer, bekas Ketua Gabungan Kepala Staf, dijumpai serangan ini untuk menjadi "tindakan perang terhadap Amerika Syarikat," sebuah fakta beberapa media telah melaporkan.)

Konflik Terkini

Ada dua isu utama pada inti konflik ini terus. Pertama, ada pengaruh destabilisasi pasti berusaha untuk mempertahankan negara etnik istimewa, terutama ketika sebahagian besar asal luar negeri. Penduduk asli yang sekarang disebut Israel adalah 96 peratus Muslim dan Kristian, namun, para pelarian ini dilarang kembali ke rumah mereka dalam menggambarkan diri negara Yahudi (dan orang-orang dalam Israel menjadi sasaran diskriminasi sistematik).

Kedua, pekerjaan lanjutan tentera Israel dan rampasan tanah milik di Tebing Barat, dan kawalan ke atas Gaza, sangat menindas, dengan Palestin mempunyai kawalan yang minimum atas kehidupan mereka. Lebih dari 10.000 laki-laki Palestin, wanita, dan anak-anak diadakan di penjara-penjara Israel. Beberapa dari mereka telah memiliki mahkamah yang sah, penyalahgunaan fizikal dan penyeksaan sering terjadi. sempadan Palestin (bahkan yang dalaman) dikendalikan oleh tentera Israel. Berkala lelaki, wanita, dan anak-anak jalur anda cari; orang dipukul; perempuan dalam tenaga kerja dicegah dari rumah sakit mencapai (pada waktu mengakibatkan kematian), makanan dan ubat-ubatan yang disekat dari memasuki Gaza, menghasilkan krisis kemanusiaan meningkat. Pasukan Israel menyerang hampir setiap hari, melukai, penculikan, dan kadang-kadang membunuh jiwa.

Menurut kesepakatan damai Oslo tahun 1993, kawasan ini seharusnya akhirnya menjadi sebuah negara Palestin. Namun, selepas bertahun-tahun Israel terus merampas tanah dan keadaan terus memburuk, penduduk Palestin memberontak. (Tawaran Barak, secara meluas dianggap menjadi murah hati, sama sekali tidak.) Pemberontakan ini, yang disebut "Intifada" (Bahasa Arab untuk "gementar off") bermula pada akhir September 2000.

Penglibatan U. S.

Usaha melobi diprgiatkan Amerika berdasarkan niat tersembunyi, AS memberikan Israel rata-rata $ 7 juta setiap hari, dan sejak pembentukannya telah diberikan lebih dana AS ke Israel daripada bangsa lain. Sebagai orang Amerika belajar tentang bagaimana Israel menggunakan wang cukai, pun begitu, ramai rakyat Amarika yang menyeru agar kerajaan USA menamatkan belanja tersebut.

sumber

Interested for our works and services?
Get more of our update !